Tanpa Sosialisasi, Proyek Peningkatan Jalan Senilai 10 Miliar di Bsd Diprotes Warga

TANGERANG SELATAN, Deliksatu.com – Proyek peningkatan Jalan di wilayah Nusa Loka BSD Tangerang Selatan yakni Jalan Ambon, Batam dan Sumatera oleh Dinas Sumber Daya Air, Bina Marga dan Bina Konstruksi Tangerang Selatan di protes warga sekitar dan pedagang di Ruko Cordoba.

Proyek yang dikerjakan oleh CV. Anugrah Abadi tersebut bernilai Rp. 10 Milyar, sesuai data yang di ambil dari Website LPSE Kota Tangerang Selatan.

Ketua Fraksi PSI DPRD Kota Tangerang Selatan, Alexander Prabu datang langsung ke lokasi pembangunan untuk melakukan pengecekan serta memediasi kan di karenakan adanya keluhan warga sekitar terkait pelaksanaan proyek peningkatan jalan. Sabtu (6/8/2022) kemarin.

“Ada Pembangunan betonisasi di jalan Batam, Ambon dan Sumatra Nusa Loka, itukan panjang dan berdampak kepada masyarakat dan pedagang jadi mereka mengeluh kesaya”. Ungkap Alexander Prabu.

Anggota DPRD Tangsel dari Komisi 4, juga menyampaikan bahwa tujuan saya kesini yaitu untuk menanggapi laporan masyarakat dan memediasi kan dengan cara mengumpulkan semua pihak yang terkait, mulai dari Kelurahan, Babinsa, Ketua RT dan RW, Pelaku usaha yang terdampak serta dari Pihak Pelaksana Proyek.

“Pelaksanaan Proyek peningkatan jalan ini sangat di sayangkan kurangnya sosialisasi ke masyarakat sebelumnya, dari kelurahan hanya di tembuskan saja sehingga ketika pelaksanaan di jalankan semua pihak kaget dan mempertanyakan karena pelaksanaan proyek ini akan mengganggu banyak pihak nantinya, ini kan menjadi tidak benar” Ungkap Alex.

Ia Menambahkan bahwa pada intinya pembangunan ini di maksudkan untuk perbaikan jalan dan mensejahterakan rakyat, oleh karena itu perlu adanya sosialisasi terlebih dahulu baik dari Dinas terkait maupun dari pelaksana proyek kepada Kelurahan, RW dan RT untuk meminimalisir dampak yang dapat merugikan masyarakat.

Sementara itu di tempat yang sama, Ketua Paguyuban Ruko Cordoba, Herman Hamid menjelaskan bahwa hasil Pertemuan tadi belum ada ada titik temu yang jelas, karena pihak kontraktor bilang hanya membangun saja bukan merusak dan juga yang mewakili dari pihak kontraktor bukan orang kompeten, bukan pimpinan proyek, hanya pengawas yang di tunjuk untuk proyek ini.

Herman juga menambahkan bahwa Pihak Kontraktor telah salah dalam memulai pengerjaan dan terkesan asal-asalan, karena pengecoran itu seharusnya di mulai dari Jalan Ambon, Jalan Batam terus berakhir di sini Jalan Sumatra, sesuai dengan spanduk yang ada di jalan. Tetapi ini tiba-tiba di mulai dari Jalan Sumatera, sedangkan informasi dari pak RW bukan berawal di sini.

“Jalan Sumatra ini tepatnya di Depan Ruko Cordoba banyak sekali Pelaku usaha yang terkena dampak dari pelaksanaan proyek ini, yakni dampak penurunan omset yang sangat drastis dan mereka para pedagang mengancam tidak akan membayar IPL. Jelas ini akan memberatkan kami dari paguyuban untuk perawatan ruko dan membayar security yang menjaga Ruko Cordoba” Ungkap Herman.

Sementara itu, ketika Elianto pedagang mie ayam dan Friska karyawan kafe di Ruko Cordoba ketika di minta tanggapannya menjelaskan, Pelaksanaan proyek jalan ini jelas merugikan kami pedagang dan pelaku usaha selama ini di sini. Omset turun drastis, di mana biasanya kita sehari bisa 30 pelanggan sedangkan ini hanya 5 karena tidak ada orang atau pelanggan yang datang di karenakan tidak ada tempat parkir.

“Pelaksanaan proyek ini akan berlangsung selama 6 bulan dan jelas ini akan sangat berpengaruh sekali pada kami serta akan jadi beban bagi kami para pedang dan pelaku usaha disini” Jelas Friska dan Elianto.

(Red/BR)

Leave a Reply

Your email address will not be published.